Wednesday, October 24, 2018

Malaikat Tak Bersayap

Ilustrasi seorang malaikat
Suatu sore, seperti biasa saya berangkat untuk olahraga di sebuah gelanggang olahraga. Saya menggunakan sepeda motor menuju ke tempat saya biasa berolahraga sore, semua berjalan seperti biasa sampai saya menyadari sesuatu yang tidak biasa terjadi, yakni sepeda motor saya tiba-tiba mengalami mati mesin. Sepeda motor saya tiba-tiba mati mesin di pertengahan jalan raya, dan membuat saya kerepotan karena jalan itu adalah pusat bisnis dan banyak lalu lalang kendaraan baik motor maupun mobil.
Pada saat mati mesin, saya termenung beberapa saat karena merasa heran kenapa motor ini bisa mati mesin, mengingat saya selalu rutin merawat motor tersebut di bengkel resmi. Ada kira-kira 10 menit saya terdiam, sambil sesekali mencoba men starter motor tersebut, dan tetap tidak ada tanda-tanda kehidupan.
Saya sudah pasrah dan mendorong motor saya ke pinggir jalan, pasrah karena saya tahu persis tidak ada bengkel motor di tempat itu. Bengkel motor begitu jauh, dari tempat kejadian perkara, sekitar 6 km - 7 km.
Saya terpaksa mendorong motor tersebut, dan terlihat orang sekitar melihat saja saya mendorong motor tersebut. Motor yang tadinya berguna tersebut tiba-tiba menjadi seonggok besi yang tak berguna, bahkan hanya menyusahkan saya saja.
Saya mendorong motor tersebut sekitar mungkin 2 menit sampai 3 menit, sembari saya menggiring motor, tiba-tiba ada seseorang yang berkata "kenapa motornya bang?", lalu saya menjawab dengan cepat, "tidak tahu, tiba-tiba saja motor saya mati mesin". Lalu tanpa ragu orang tersebut menawarkan bantuan, sambil berkata "mari saya bantu, saya dorong dari belakang dengan motor saya", dia mengistilahkannya "saya stunt dari belakang". Tanpa ragu, saya menerima tawaran orang tersebut, dan di tengah perjalanan, saya hanya tersenyum geli, melihat motor saya di dorong dengan kaki nya dengan menggunakan motor orang tersebut. Orang tersebut sepintas penampilannya tidak rapih, dan cenderung berpakaian ala kadarnya, dan bahkan terlihat kusam, namun dibalik penampilannya yang kurang meyakinkan, hatinya begitu baik sehingga mau menolong saya.
Akhirnya, sekitar kurang lebih 7 menit sampai 10 menit kami tiba di bengkel motor, dan akhirnya orang tersebut segera melanjutkan perjalanan, sambil berkata " itu ada bengkel, langsung saja di service" ujar nya.
Tanpa berpikir panjang, saya langsung meng "iya" kan dan tidak lupa berkata terimakasih banyak atas bantuannya.

Itulah sepenggal kisah yang menurut saya sangat mengharukan, mengingat pertolongan itu betul-betul saya butuhkan, dan tepat pada waktunya orang tersebut datang menolong. Ya, dia lah yang saya maksud malaikat itu, malaikat yang telah menolong saya dari kesulitan, malaikat tak bersayap yang namanya manusia berhati mulia. Malaikat tidak melulu bersayap, di sekeliling kita banyak malaikat seperti orang tersebut yang dengan rela menolong saya, dan mengorbankan waktunya. Orang-orang yang sepertinya kurang dipandang dunia karena penampilannya, justru dia lah yang membantu saya. Tuhan telah menolong saya dengan mengirimkan malaikat penolong, dia lah manusia yang baik hati, yang namanya pun belum sempat saya ketahui.
Sekian sepenggal kisah mengharukan di sore hari yang saya alami.
Salam

Wednesday, July 11, 2018

Auditor Iman

gambar: ilustrasi hakim; sang pengadil di dunia.
Saya membaca sebuah fan page di facebook dan menemukan kata auditor iman, dua kata yang cukup menggelitik saya. Kata auditor iman adalah sebuah satir dan bernada sindiran yang intinya ingin menyindir seorang politikus yang selalu menyinggung kadar keimanan seseorang. Politikus ini, sebut saja namanya Zongky, beliau selalu mengkritik seseorang dan mengatakan kadar keimanannya dapat ditakar karena mendukung salah seorang capres (calon presiden) tertentu, kebetulan capresnya adalah presiden yang sekarang ini menjabat yakni Bapak Joko Wododo sendiri.
Menarik menelaah kata auditor iman, sejatinya auditor itu sendiri adalah sebuah kata yang menggambarkan jenis pekerjaan tertentu terutama dalam bidang keuangan. Biasanya auditor melakukan verifikasi terhadap catatan keuangan atau alur transaksi keuangan apakah ada pelanggaran atau tidak. Namun auditor sendiri maknanya cukup luas, bisa melakukan pengecekan atau investigasi terhadap sebuah proses bisnis di sebuah perusahaan apakah sesuai dengan standar operasi prosedur atau tidak. Saya sendiri pernah bekerja dalam bidang auditor di sebuah perusahaan pembiayaan kredit motor terbesar di Indonesia selama tiga bulan dalam rangka magang, walaupun hanya tiga bulan, namun banyak sekali pelajaran yang saya dapat, banyak temuan-temuan hasil investigasi saya yang menemukan banyak sekali kecurangan atau pelanggaran prosedur perusahaan, dari mulai konsumen fiktif sampai hal-hal kecil seperti pelanggaran mal administrasi atau sistem pembukuan yang melanggar prosedur perusahaan.

Kembali ke topik semula, yakni auditor iman. Tentu saja di dunia profesi tidak ada pekerjaan auditor iman, mana mungkin seseorang bekerja untuk melakukan penilaian terhadap kadar keimanan seseorang. Hanya Tuhan lah yang dapat menilai keimanan seseorang, dan bukan manusia, kalau manusia yang menilai itu namanya menghakimi.
Namun, kata auditor iman saya pikir sangat relevan saat ini jika kita melihat situasi yang ada. Banyak sekali diantara kita yang sibuk menilai keimanan seseorang, menyinggung atau menuduh kita tidak memiliki iman yang baik. Banyak sekali kita temukan orang atau kelompok tertentu yang menuduh kelompok lain kadar imannya tidak baik atau buruk. Mungkin inilah yang cocok disebut sebagai "auditor iman".

Manusia tidak pantas menjadi auditor iman, karena auditor iman adalah Tuhan itu sendiri. Kita berjuang menjalankan perintah Tuhan, namun Tuhan lah yang menilai usaha kita dalam menjalankan perintah Tuhan.

Semoga kita tidak menjadi auditor iman terhadap sesama, melainkan saling menguatkan dan mengingatkan jika ada yang tidak sesuai dan bukan menuduh atau menghakimi.
Salam.

Monday, July 9, 2018

Renang dan Rasa Takut

gambar: ilustrasi kolam renang
Renang adalah olahraga favorit saya dan selalu rutin saya lakukan selama 3 tahun terakhir, paling tidak seminggu sekali pasti saya olahraga renang untuk kebugaran dan refreshing pikiran. Awalnya saya tidak bisa renang sama sekali, namun karena keinginan dan tekad yang kuat, saya belajar secara perlahan. Belajar renang bukan perkara mudah, apalagi jika tidak ada yang membimbing pasti prosesnya sangat lambat dibanding dengan belajar bersama guru renang. Belajar teknik renang saya lakukan melalui media Youtube, lalu saya praktek kan di kolam renang. Gaya bebas adalah gaya yang pertama yang saya pelajari, lalu kemudian gaya dada, semuanya memiliki tingkat kesulitannya masing-masing. Sampai saat ini pun saya masih terus belajar bagaimana cara renang yang baik, karena belajar tidak ada batas waktu.

Tulisan ini bukan ingin menjelaskan teknik-teknik gaya renang, namun saya mendapat pelajaran lain selain renang itu sendiri. Suatu hari ketika saya berolahraga renang, saya mengalami keram kaki dan segera saya menghentikan aktifitas renang saya dan beristirahat sejenak. Seorang pelatih renang mendekati saya dan bertanya, apakah saya baik-baik saja? lalu saya menjawab, saya baik-baik saja dan hanya perlu beristirahat sejenak. Lalu beliau mengajari saya bagaimana jika mengalami keram otot dan cara mengatasinya. Setelah itu dia sedikit memberi saran kepada saya, bahwa dalam renang, yang paling penting adalah kita bernafas dengan baik, dan tidak panik. Kecepatan tidak perlu dipikirkan, seiring berjalannya waktu kecepatan renang kita akan bertambah bila dilakukan secara konsisten. Hari itu saya mendapat pelajaran berharga, dan untuk berikutnya saya bisa mengaplikasikannya ketika olahraga renang.

Pelajaran berikutnya saya dapatkan ketika saya akan memulai aktifitas renang, saya mulai berenang dari kolam yang dangkal terus menuju kolam yang dalam. Ketika menyusuri kolam yang dangkal, semua berjalan biasa, namun ketika menuju kolam renang yang dalamnya sekitar 3 meter lebih saya mulai takut dan panik. Mendadak saya tidak percaya diri, dan gerakan saya pun menjadi kacau. Akhirnya saya memutuskan untuk menepi, dan menenangkan diri sejenak.
Akhirnya saya belajar bahwa segala sesuatu harus kita lakukan dengan yakin, percaya diri dan yang terpenting adalah tetap tenang baik di kolam yang dangkal, maupun yang dalam.
Pelajaran ini juga dapat saya aplikasikan dalam hidup sehari- hari, yakni tetap tenang dalam kondisi apapun, dan yang terpenting percaya kepada Tuhan sang empunya bumi dan langit. Jika kita tenang dan memiliki iman, niscaya semua perjalanan hidup bisa kita lalui dengan baik.
Itulah pelajaran yang saya dapat ketika olahraga renang, justru pelajaran yang berharga untuk menjalani hidup ini. Saya juga terus belajar bagaimana mengaplikasikan hal tersebut, tidak mudah memang dan butuh keteguhan hati.
Salam Olahraga renang.